Home » » Linux Yang Banyak Digunakan di Indonesia

Linux Yang Banyak Digunakan di Indonesia




Linux adalah sebuah system operasi yang bersifat multi user dan multitasking, yang dapat berjalan di berbagai platform, termasuk prosesor INTEL 386 dan yang lebih tinggi. Sistem operasi ini mengimplementasikan standard POSIX. Linux kini telah masuk ke negara kita dan mulai berkembang sangat pesat dan banyak peminatnya karena berbagai alasan. Biasanya orang indonesia memanfaatkan system operasi linux ini untuk kebutuhan server karena ketangguhannya dan kekebalannya terhadap virus yang biasa menyerang windows kini tidak dapat menyerang dan berjalan di linux. Berikut ini adalah Linux yang banyak digunakan oleh orang-orang Indonesia.

1. Linux Ubuntu
Peluncuran Ubuntu pertama kali diumumkan pada bulan September 2004. Meskipun pendatang baru dibandingkan dengan adegan distribusi Linux, proyek melepas tidak seperti sebelumnya, dengan mailing list nya segera diisi dengan diskusi oleh pengguna bersemangat dan pengembang antusias. Dalam beberapa tahun berikutnya, Ubuntu telah tumbuh menjadi desktop paling populer distribusi Linux dan telah memberikan kontribusi terhadap pengembangan yang mudah digunakan dan sistem operasi desktop gratis yang dapat bersaing dengan baik dengan apapun yang eksklusif yang tersedia di pasar.
Apa alasan untuk sukses besar Ubuntu? Pertama, proyek ini diciptakan oleh Mark Shuttleworth, seorang multijutawan karismatik Afrika Selatan, mantan pengembang Debian dan kedua ruang dunia wisata, yang perusahaannya, Isle of Man Canonical Ltd berbasis, saat ini pembiayaan proyek. Kedua, Ubuntu telah belajar dari kesalahan-kesalahan proyek serupa lainnya dan menghindari mereka dari awal – ia membuat infrastruktur berbasis web yang sangat baik dengan dokumentasi bergaya Wiki, fasilitas bug-kreatif pelaporan, dan pendekatan profesional kepada pengguna akhir. Dan ketiga, berkat pendiri kaya nya, Ubuntu telah mampu mengirimkan CD gratis untuk semua pengguna yang tertarik, sehingga memberikan kontribusi penyebaran cepat distribusi.
Di sisi teknis hal, Ubuntu berbasiskan Debian “Sid” (unstable), tetapi dengan beberapa paket terkemuka, seperti GNOME, Firefox dan OpenOffice.org, update ke versi yang terbaru. Ia memiliki jadwal, rilis diprediksi 6 bulan, dengan sesekali Long Term Support (LTS) release yang didukung dengan update keamanan selama 3 – 5 tahun, tergantung pada edisi (non-LTS rilis didukung selama 18 bulan). Fitur khusus lainnya dari Ubuntu termasuk live CD diinstal, karya seni kreatif dan tema desktop, migrasi asisten untuk pengguna Windows, dukungan untuk teknologi terbaru, seperti efek desktop 3D, kemudahan instalasi device driver proprietary untuk kartu grafis ATI dan NVIDIA, dan jaringan nirkabel , dan pada dukungan-permintaan untuk media codec non-free atau paten-dibebani.

Meskipun Fedora secara formal diresmikan hanya pada bulan September 2004, asal-usulnya efektif tanggal kembali ke tahun 1995 ketika diluncurkan oleh dua visioner Linux – Bob Young dan Marc Ewing – dengan nama Red Hat Linux. produk pertama perusahaan, Red Hat Linux 1.0 “Hari Ibu”, dirilis pada tahun yang sama dan segera diikuti oleh update beberapa bug-fix. Pada tahun 1997, Red Hat memperkenalkan paket revolusioner sistem manajemen RPM dengan resolusi ketergantungan dan fitur lanjutan lainnya yang banyak menyumbang peningkatan pesat distribusi dalam popularitas dan menyalip perusahaan dari Slackware Linux sebagai distribusi Linux yang paling banyak digunakan di dunia. Pada tahun kemudian, Red Hat standar pada jadwal, rilis teratur 6-bulan.
Pada tahun 2003, setelah rilis Red Hat Linux 9, perusahaan memperkenalkan beberapa perubahan radikal untuk lini produk-up. Ini mempertahankan merek dagang Red Hat untuk produk komersial, khususnya Red Hat Enterprise Linux, dan diperkenalkan Fedora Core, distribusi Red Hat yang disponsori, tapi berorientasi komunitas yang dirancang untuk “hobi Linux”. Setelah kritik awal perubahan, komunitas Linux menerima “baru” distribusi sebagai kelanjutan logis dari Red Hat Linux. Sebuah rilis beberapa kualitas adalah semua yang dibutuhkan untuk Fedora untuk mendapatkan kembali status mantan sebagai salah satu yang terbaik-dicintai sistem operasi di pasar. Pada saat yang sama, Red Hat dengan cepat menjadi perusahaan Linux terbesar dan paling menguntungkan di dunia, dengan inisiatif produk inovatif line-up dan lainnya yang menarik, seperti (RHCE) program Red Hat Certified Engineer nya sertifikasi.
Meskipun arah Fedora adalah sebagian besar masih dikendalikan oleh Red Hat, Inc dan produk ini kadang-kadang terlihat – benar atau salah – sebagai test bed bagi Red Hat Enterprise Linux, tidak ada yang menyangkal Fedora merupakan salah satu distribusi paling inovatif yang tersedia hari ini. kontribusi mereka terhadap kernel Linux, glibc dan GCC terkenal dan integrasi yang lebih baru-baru ini fungsi SELinux, teknologi virtualisasi Xen dan fitur tingkat perusahaan jauh dihargai di antara para pelanggan perusahaan. Pada sisi negatif, Fedora masih belum memiliki strategi desktop berorientasi jelas yang akan membuat produk lebih mudah digunakan bagi mereka di luar target “hobi Linux”.

Pada awal dari tanggal openSUSE kembali ke tahun 1992 ketika empat Jerman penggemar Linux – Roland Dyroff, Thomas Fehr, Hubert Mantel dan Burchard Steinbild – meluncurkan proyek di bawah nama SuSE (Software und System Entwicklung) Linux. Pada hari-hari awal, perusahaan muda dijual set floppy disk berisi edisi Jerman dari Slackware Linux, tapi itu tidak lama sebelum SuSE Linux menjadi distribusi independen dengan meluncurkan versi 4.2 pada Mei 1996. Pada tahun-tahun berikutnya, para pengembang mengadopsi format package management RPM dan mengenalkan YaST, yang mudah-ke-menggunakan alat sistem administrasi grafis. Sering rilis, dokumentasi cetak yang sangat baik, dan ketersediaan SuSE Linux mudah di toko-toko di Eropa dan Amerika Utara mengakibatkan semakin populernya distribusi.
SuSE Linux diakuisisi oleh Novell, Inc pada akhir 2003. Perubahan besar dalam perizinan, pengembangan dan ketersediaan SUSE Linux diikuti tak lama kemudian – YaST dirilis di bawah Lisensi Publik Umum, gambar ISO tersebut bebas didistribusikan dari server download publik, dan, paling signifikan, perkembangan distribusi dibuka untuk umum partisipasi untuk pertama kalinya. Sejak peluncuran proyek openSUSE dan rilis versi 10.0 pada Oktober 2005, distribusi menjadi benar-benar gratis dalam kedua arti dari kata tersebut. Kode openSUSE telah menjadi sistem dasar untuk produk komersial Novell, pertama bernama Novell Linux, tetapi kemudian berganti nama menjadi SUSE Linux Enterprise Desktop dan SUSE Linux Enterprise Server.
Saat ini, openSUSE memiliki pengikut besar pengguna puas. Alasan utama untuk openSUSE mendapatkan nilai tinggi dari para penggunanya adalah lingkungan desktop yang menyenangkan dan dipoles (KDE dan GNOME), sistem utilitas administrasi baik (YaST), dan, bagi mereka yang membeli edisi kotak, beberapa dokumentasi cetak terbaik tersedia dengan distribusi. Namun, kesepakatan baru antara Novell dan Microsoft, yang tampaknya mengakui untuk argumen Microsoft yang memiliki hak kekayaan intelektual atas Linux, telah menghasilkan serangkaian penghukuman oleh kepribadian Linux banyak dan telah mendorong beberapa pengguna untuk beralih distribusi. Meskipun Novell telah meremehkan kesepakatan dan Microsoft belum mempunyai hak apapun, masalah ini tetap menjadi duri di sisi perusahaan Linux dinyatakan sangat komunitas-ramah.

Debian GNU / Linux pertama kali diumumkan pada tahun 1993. Pendirinya, Ian Murdock, membayangkan penciptaan proyek sepenuhnya non-komersial yang dikembangkan oleh ratusan pengembang relawan di waktu luang mereka. Dengan skeptis jauh outnumbering optimis pada saat itu, itu ditakdirkan untuk hancur dan runtuh, tapi kenyataannya sangat berbeda. Debian tidak hanya bertahan, itu berkembang dan, dalam waktu kurang dari satu dekade, ia menjadi distro Linux terbesar dan mungkin proyek perangkat lunak kolaboratif terbesar yang pernah dibuat!
Keberhasilan Debian GNU / Linux dapat digambarkan oleh nomor-nomor berikut. Hal ini dikembangkan oleh lebih dari 1.000 pengembang relawan, repositori software-nya mengandung lebih dari 20.000 paket (dikompilasi untuk 11 arsitektur prosesor), dan bertanggung jawab untuk inspirasi lebih dari 120 distro berbasis Debian dan CD hidup. Angka-angka ini tak tertandingi oleh sistem operasi lain berbasis Linux. Pengembangan Debian sebenarnya berlangsung di tiga cabang utama (atau empat jika satu termasuk bleeding-edge “eksperimental” cabang) untuk meningkatkan tingkat stabilitas: “tidak stabil” (juga dikenal sebagai “sid”), “testing” dan “stabil “. Integrasi progresif dan stabilisasi paket dan fitur, bersama dengan mekanisme mapan proyek kontrol kualitas, telah menerima Debian reputasi sebagai salah satu distribusi terbaik teruji dan paling bug-free tersedia saat ini.
Namun, gaya pengembangan yang panjang dan rumit juga memiliki beberapa kekurangan: rilis stabil Debian tidak terlalu up-to-date dan mereka usia dengan cepat, terutama karena rilis stabil baru hanya terbit sekali setiap 1 – 3 tahun. Para pengguna yang lebih memilih paket-paket terbaru dan teknologi dipaksa untuk menggunakan pengujian Debian berpotensi kereta atau cabang stabil. Yang sangat Struktur demokratis Debian telah menyebabkan keputusan kontroversial dan menimbulkan pertikaian di antara para pengembang. Hal ini telah memberikan kontribusi terhadap stagnasi dan keengganan untuk membuat keputusan radikal yang akan membawa proyek ke depan.

Mandriva Linux diluncurkan oleh Gaƫl Duval pada Juli 1998 dengan nama Mandrake Linux. Pada awalnya, itu hanya menguasai kembali edisi dari Red Hat Linux dengan desktop KDE lebih user-friendly, tetapi rilis berikutnya juga menambahkan sentuhan berbagai user-friendly, seperti installer baru, deteksi hardware yang lebih baik, dan partisi disk intuitif utilitas. Sebagai hasil dari perangkat tambahan, Mandrake Linux berkembang. Setelah menarik modal ventura dan berubah menjadi sebuah bisnis, nasib dari Mandrakesoft baru didirikan berfluktuasi secara luas antara kebangkrutan dekat pada awal 2003 menjadi sebuah kebingungan akuisisi pada tahun 2005. Yang terakhir, setelah merger dengan Conectiva Brasil, melihat perusahaan ini berganti nama menjadi Mandriva.
Mandriva Linux terutama distribusi desktop. Fitur-fiturnya paling dicintai adalah cutting edge software, sistem administrasi suite yang luar biasa (DrakConf), implementasi yang sangat baik dari edisi 64-bit, dan dukungan internasionalisasi yang luas. Itu model pengembangan terbuka jauh sebelum banyak distribusi populer lainnya, dengan pengujian beta intensif dan rilis stabil sering. Dalam beberapa tahun terakhir, hal itu juga telah mengembangkan sebuah array CD hidup diinstal dan telah meluncurkan Mandriva Flash – sebuah sistem Mandriva Linux lengkap pada perangkat bootable USB Flash. Ini adalah distribusi besar pertama yang menawarkan out-of-kotak mendukung untuk netbook populer, seperti ASUS Eee PC.
Meskipun keunggulan teknis, Mandriva Linux telah mengalami naik roller coaster dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini sebagian berkaitan dengan munculnya distribusi yang user-friendly lainnya yang tertangkap dengan Mandriva, tetapi juga dengan beberapa keputusan kontroversial oleh perusahaan yang telah menjauhkan sektor basis pengguna distribusi itu. Kehadiran web Mandriva merupakan konglomerasi berantakan dari beberapa situs web yang berbeda, sedangkan yang “Mandriva Club”, awalnya dirancang untuk memberikan nilai tambah kepada pelanggan yang membayar, telah mendapatkan tinjauan yang beragam. Walaupun perusahaan telah menangani beberapa kritik, terus menghadapi perjuangan yang berat dalam membujuk pengguna baru atau pengguna Linux distro lain untuk mencoba (dan membeli) produk-produknya.

Linux Mint, sebuah distro berbasis Ubuntu, pertama kali diluncurkan pada tahun 2006 oleh Clement Lefebvre, seorang spesialis TI Prancis kelahiran hidup dan bekerja di Irlandia. Awalnya memelihara situs web Linux yang didedikasikan untuk menyediakan bantuan, tips dan dokumentasi untuk pengguna Linux yang baru, penulis melihat potensi mengembangkan sebuah distribusi Linux yang akan mengatasi kekurangan banyak kegunaan terkait dengan, produk umumnya lebih teknis mainstream. Setelah meminta umpan balik dari para pengunjung di situs web-nya, ia melanjutkan dengan bangunan apa yang banyak merujuk ke hari ini sebagai “Ubuntu diperbaiki”.
Tetapi Linux Mint bukan hanya Ubuntu dengan set baru aplikasi dan tema desktop diperbarui. Sejak permulaannya, para pengembang telah menambahkan berbagai alat grafis “mint” untuk kegunaan ditingkatkan; ini termasuk mintDesktop – utilitas untuk mengkonfigurasi lingkungan desktop, mintMenu – struktur menu baru dan elegan untuk navigasi yang lebih mudah, mintInstall – yang mudah untuk installer software digunakan, dan mintUpdate – sebuah updater software, hanya untuk menyebutkan beberapa yang lebih menonjol antara beberapa alat dan ratusan perbaikan tambahan. Proyek ini juga desain karya seni sendiri, sedangkan reputasi untuk kemudahan penggunaan telah lebih ditingkatkan dengan dimasukkannya codec multimedia proprietary dan paten-dibebani yang sering absen dari distribusi yang lebih besar karena ancaman hukum potensial. Namun, salah satu fitur terbaik dari Linux Mint adalah kenyataan bahwa para pengembang mendengarkan pengguna dan selalu cepat dalam menerapkan saran yang baik.
Sedangkan Linux Mint tersedia sebagai download gratis, proyek tersebut menghasilkan pendapatan dari sumbangan, iklan dan layanan dukungan profesional. Itu tidak memiliki jadwal rilis tetap atau daftar fitur yang direncanakan, tapi satu dapat mengharapkan versi baru Linux Mint beberapa minggu setelah setiap rilis Ubuntu stabil. Selain edisi “utama” yang menampilkan desktop GNOME, proyek ini juga membangun berbagai semi-reguler edisi “masyarakat” dengan desktop alternatif, seperti KDE, Xfce dan Fluxbox. Namun, ini sering diselesaikan beberapa bulan setelah peluncuran edisi “utama” GNOME dan kadang-kadang mungkin akan ketinggalan beberapa dari “mint” perangkat dan fitur lain yang ditemukan dalam produk unggulan proyek. Linux Mint tidak mematuhi prinsip-prinsip kebebasan software dan tidak mempublikasikan nasihat keamanan.

PCLinuxOS pertama kali diumumkan pada tahun 2003 oleh Bill Reynolds, lebih dikenal sebagai “Texstar”. Sebelum menciptakan distribusi sendiri, Texstar sudah pengembang terkenal di komunitas Linux Mandrake pengguna untuk membangun up-to-date paket RPM untuk distribusi populer dan menyediakan mereka sebagai download gratis. Pada tahun 2003 ia memutuskan untuk membangun sebuah distribusi baru, pada awalnya berdasarkan pada Mandrake Linux, tapi dengan beberapa perbaikan kegunaan signifikan. Tujuan? Perlu pemula-friendly, memiliki out-of-the dukungan untuk modul kernel proprietary, plugin browser dan codec media, dan harus berfungsi sebagai live CD dengan installer grafis sederhana dan intuitif.
Beberapa tahun kemudian dan rilis pengembangan, PCLinuxOS cepat mendekati keadaan yang dimaksudkan. Dalam hal kegunaan, proyek ini menawarkan dukungan out-of-the-box untuk banyak teknologi yang paling Windows-to-Linux migran harapkan dari sistem operasi baru mereka. Di sisi perangkat lunak hal, PCLinuxOS adalah distribusi KDE berorientasi, dengan disesuaikan dan selalu up-to versi terbaru dari lingkungan desktop populer. perangkat lunak tumbuh Its repositori berisi desktop lain, bagaimanapun, dan menawarkan berbagai macam paket desktop untuk tugas umum banyak. Untuk konfigurasi sistem, PCLinuxOS telah mempertahankan banyak dari baik Mandriva Control Centre, namun telah menggantikan sistem manajemen paket dengan APT dan Synaptic, sebuah manajemen paket grafis front-end.
Di sisi negatif, PCLinuxOS kekurangan segala bentuk tujuan peta jalan atau pelepasan. Meskipun keterlibatan masyarakat tumbuh di proyek, paling pengembangan dan pengambilan keputusan tetap di tangan Texstar yang cenderung berada di sisi konservatif jika menilai stabilitas sebuah rilis. Akibatnya, proses pengembangan PCLinuxOS cenderung panjang dan versi baru tidak dirilis sampai semua bug yang diketahui dipecahkan. Saat ini tidak ada rencana untuk edisi 64-bit PCLinuxOS.

Slackware Linux, diciptakan oleh Patrick Volkerding pada tahun 1992, adalah distribusi Linux tertua yang masih hidup. Bercabang dari proyek SLS sekarang-dihentikan, Slackware 1.0 datang pada 24 disket dan dibangun di atas kernel versi alpha-Linux 0.99pl11. Segera menjadi distribusi Linux paling populer, dengan beberapa perkiraan menempatkan pangsa pasarnya menjadi sebanyak 80% dari semua instalasi Linux pada tahun 1995. Popularitasnya menurun secara dramatis dengan kedatangan Red Hat Linux dan lainnya, distribusi lebih user-friendly, tetapi Slackware Linux masih tetap merupakan sistem operasi yang sangat dihargai di antara sistem administrator lebih berorientasi teknis dan pengguna desktop.
Slackware Linux adalah distribusi, sangat teknis bersih, dengan hanya jumlah yang sangat terbatas utilitas kustom. Ini menggunakan installer, sistem sederhana berbasis teks dan sistem manajemen paket yang relatif primitif yang tidak mengatasi dependensi software. Akibatnya, Slackware dianggap salah satu distribusi terbersih dan paling buggy yang tersedia saat ini – kurangnya perangkat tambahan Slackware-spesifik mengurangi kemungkinan bug baru yang diperkenalkan ke dalam sistem. Semua konfigurasi dilakukan dengan mengedit file teks. Ada pepatah dalam komunitas Linux bahwa jika Anda belajar Red Hat, Anda akan tahu Red Hat, tetapi jika anda belajar Slackware, Anda akan tahu Linux. Hal ini terutama berlaku hari ini ketika banyak distribusi Linux lainnya terus mengembangkan produk sangat disesuaikan untuk memenuhi kebutuhan kurang pengguna Linux teknis.
Sementara ini filosofi kesederhanaan telah penggemarnya, faktanya adalah bahwa di dunia sekarang ini, Slackware Linux semakin menjadi “sistem inti” pada yang baru, solusi kustom dibangun, daripada sebuah distribusi lengkap dengan berbagai perangkat lunak yang didukung. Satu-satunya pengecualian adalah pasar server, di mana Slackware tetap populer, meskipun bahkan di sini, kompleks upgrade distribusi’s prosedur dan kurangnya alat bantu otomatis secara resmi didukung untuk update keamanan membuat itu semakin tidak kompetitif. sikap konservatif Slackware terhadap komponen dasar sistem berarti bahwa ia memerlukan pedoman kerja pasca-instalasi banyak sebelum dapat disetel ke sebuah sistem desktop modern.

Diluncurkan pada akhir 2003, CentOS merupakan proyek komunitas dengan tujuan membangun kembali kode sumber untuk Red Hat Enterprise Linux (RHEL) menjadi sebuah distribusi Linux diinstal dan untuk menyediakan update keamanan tepat waktu untuk semua paket perangkat lunak yang disertakan. Untuk menempatkan di lebih blak-blakan, CentOS tidak lebih dari klon dari RHEL. Satu-satunya perbedaan teknis antara keduanya adalah branding – CentOS menggantikan semua merek dagang Red Hat dan logo dengan sendiri. Tetapi hubungan antara RHEL dan CentOS tidak segera terlihat pada situs web CentOS, karena undang-undang merek dagang, Red Hat disebut sebagai “North American Enterprise Linux terkemuka Vendor”, bukan nama yang tepat. Namun demikian, hubungan antara Red Hat dan CentOS tetap bersahabat dan banyak CentOS pengembang dalam kontak aktif dengan insinyur Red Hat.
CentOS sering dianggap sebagai distribusi server yang handal. Muncul dengan set yang sama dari paket yang telah teruji dan stabil Linux kernel dan perangkat lunak yang membentuk dasar dari orangtuanya, Red Hat Enterprise Linux. Meskipun sebuah proyek komunitas yang dikelola oleh sukarelawan, ia telah mendapatkan reputasi sebagai alternatif, solid gratis untuk produk server lebih mahal di pasar, terutama di kalangan administrator sistem Linux yang berpengalaman. CentOS ini juga cocok sebagai solusi desktop perusahaan, khususnya di mana stabilitas, kehandalan dan dukungan jangka panjang adalah lebih disukai daripada perangkat lunak terbaru dan fitur. Seperti RHEL, CentOS didukung dengan minimal 5 tahun update keamanan.
Meskipun keuntungannya, CentOS mungkin bukan solusi terbaik dalam semua skenario penyebaran. Para pengguna yang lebih memilih distribusi dengan teknologi Linux terbaru dan paket perangkat lunak terbaru harus mencari di tempat lain. Mayor CentOS versi, yang mengikuti versioning RHEL, hanya dirilis setiap 2 – 3 tahun, sementara “titik” rilis (misalnya 5.1) cenderung tiba di 6 – 9 interval bulan. Rilis titik biasanya tidak mengandung fitur besar (walaupun mereka kadang-kadang termasuk dukungan untuk hardware yang lebih baru) dan hanya beberapa paket perangkat lunak mungkin akan diperbarui ke versi yang lebih baru. Kernel Linux, sistem dasar dan versi aplikasi yang paling tetap tidak berubah, tetapi kadang-kadang versi yang lebih baru dari paket perangkat lunak penting (misalnya OpenOffice.org atau Firefox) dapat disediakan secara eksperimental. Sebagai proyek sampingan, CentOS juga membangun update paket untuk pengguna distribusinya, tapi repositori berisi mereka tidak diaktifkan secara default karena dapat merusak kompatibilitas hulu.

Untuk  penamaan FreeBSD menurut penulis (Deny Suhardi) memang tidak pake Linux karena FreeBSD, merupakan keturunan langsung dari AT & T UNIX melalui Berkeley Software Distribution (BSD), memiliki sejarah panjang dan bergolak dating kembali ke 1993. Tidak seperti distribusi Linux, yang didefinisikan sebagai solusi perangkat lunak yang terintegrasi yang terdiri dari kernel Linux dan ribuan aplikasi perangkat lunak, FreeBSD adalah sebuah sistem operasi yang terintegrasi dibangun dari kernel BSD dan “userland” apa yang disebut (oleh karena itu dapat digunakan bahkan tanpa aplikasi tambahan) . Perbedaan ini sebagian besar hilang begitu diinstal pada sistem komputer rata-rata – seperti banyak distribusi Linux, koleksi besar mudah diinstal, (kebanyakan) aplikasi open source yang tersedia untuk memperluas inti FreeBSD, tetapi ini biasanya diberikan oleh kontributor pihak ketiga dan tidak benar-benar bagian dari FreeBSD.
FreeBSD telah mengembangkan reputasi untuk menjadi yang cepat, kinerja tinggi dan sangat stabil sistem operasi, khususnya cocok untuk web yang melayani dan tugas serupa. Banyak mesin pencari web yang besar dan organisasi dengan komputasi mission-critical infrastruktur telah dikerahkan dan digunakan FreeBSD pada sistem komputer mereka selama bertahun-tahun. Dibandingkan dengan Linux, FreeBSD didistribusikan di bawah lisensi apalagi membatasi, yang memungkinkan kembali hampir tidak terbatas digunakan dan modifikasi kode sumber untuk tujuan apapun. Bahkan Apple Mac OS X diketahui telah diturunkan dari BSD. Selain inti sistem operasi, proyek ini juga menyediakan aplikasi perangkat lunak lebih dari 15.000 dalam bentuk kode biner dan sumber untuk memudahkan instalasi di atas FreeBSD inti.
Sementara FreeBSD tentu dapat digunakan sebagai sistem operasi desktop, itu tidak baik dibandingkan dengan distro Linux yang populer di departemen ini. Sistem installer mode teks menawarkan sedikit dalam hal deteksi perangkat keras atau konfigurasi sistem, meninggalkan banyak pekerjaan kotor ke pengguna dalam setup pasca instalasi. Dalam hal dukungan untuk hardware modern, FreeBSD umumnya tertinggal Linux, terutama dalam mendukung desktop populer dan gadget laptop, seperti kartu jaringan nirkabel atau kamera digital. Para pengguna yang mencoba memanfaatkan kecepatan dan stabilitas FreeBSD pada desktop atau workstation harus mempertimbangkan salah satu proyek FreeBSD desktop yang tersedia, daripada FreeBSD sendiri.
Share this article :

3 komentar:

  1. makasih gan infonya
    ini sdh jadi tugas saya di sekolah
    ijin copas ya gan
    terima kasih sebelumnya

    BalasHapus

 
Support : Copyright © 2013. Michaell Blog - All Rights Reserved
Powered by Blogger